Gerson Poyk : Menuju Republik Sastra


Hari ini aku terlambat baca koran Kompas Minggu karena terlalu asyik jalan-jalan sepanjang hari ini. Namun di Kompas Minggu hari 3 Maret 2013 di halaman 20 aku menemukan essay menarik dari Gerson Poyk yang berjudul : Menuju Republik Sastra. Aku kutip dua paragraf yang aku garis bawahi sebagai berikut

Dengan menyelami sastra, jiwa seorang akan membuka pintu bagi pengenalan akan keindahan jasmani, keindahah moral, keindahan akal, dan memuncak pada keindahan ilahi. Batinnya yang terdalam akan memiliki getaran intuisi puitis atau intuisi kreatif yang bisa membuat bangsa ini maju di bidang ekonomi, politik, sosial, sains dan teknologi.

Komunitas sastra dengan segala karya sastra akan membuka pintu hati terdalam di mana bersemayam intuisi puitis ( kreatif ), suatu kehidupan spritual dan psikologis yang dinamis yang tak dimiliki dimiliki oleh kebanyakan pemimpin kita karena mereka berada dalam kerangkeng fetishisme komoditas, syahwat terhadap benda dan uang.

Begitulah pernyataan Gerson Poyk, pengarang dari NTT, yang aku kutip, selebihnya tentu akan lebih seru jika dibaca sendiri.

Tulisan Gerson Poyk ini mau merayakan, mungkin tepatnya bersyukur, atas hadirnya pusat atau komunitas pengembangan dan kritik sastra di NTT. Dia berharap daerah-daerah lain juga mempunyai pusat komunitas kreasi sastra dan kritik sastra.

Aku melihat tulisan Gerson Poyk ini bisa memberi petunjuk akan menurunnya situasi pendididikan, moralitas, politik dan bisnis bahkan kualitas kebangsaan Indonesia kini. Sangat ironi di masa demokrasi liberal Indonesia ini justru memunculkan penyeragaman dan tafsir yang serba tunggal. Misalnya apakah ketelanjangan selalu berarti pornografi? Kita merindukan cara berpolitik yang indah, cara berbisnis yang indah atau juga cara beragama yang indah.

Indonesia akan menjadi sangat kaya jika setiap daerah membangun pusat-pusat pengembangan seni, sastera dan kritik sastra sehingga tidak hanya mengandalkan sumber daya alam yang bisa habis.

– Posted using BlogPress from my iPad

About Arif Wibowo

Passion on Photography Live in Jakarta, Indonesia. Working in oil and gas company. Like traveling, bicycle, and photography. Born in Sukabumi, West Java. Graduate from Physics ITB 1985.
This entry was posted in Opini and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s